Senin, 18 Agustus 2008

Wisata Pantai.....

Solo, 18 agustus 2008
Tanggal 17 agustus kemaren, gue ama sekeluarga jalan2. Waktu berangkat dari rumah, gue emang naik mobil sama bokap, nyokap, dan adek gue, tapi sebenernya bukan cuman keluarga gue aja yang ikutan “Tour de Plage” ini, karena ada keluarganya 2 orang temen bokap gue: Pak Adib bawa istri dan 2 anaknya; Pak Agus sama istri sama 4 anak. Plus 1 temennya bokap yang namanya Pak Nto’ dan istrinya. Jadi kalo diitung-itung ada sekitar 16 orang yang ikutan acara ini.
Kita ber-16, nih, liburan ke Krakal. Ini sebuah pantai yang udah masuk provinsi DIY, tapi letaknya agak pinggiran Jogja. Gue nggak hapal, sih, sebelah mananya, cuman yang jelas deket desa Semin, DIY. Ini kedua kalinya gue ke pantai Krakal. Sebelumnya gue cuman ama sekeluarga. Yang spesial, selain ke pantai rame2, juga kerena rombongan besar ini nginep semalem, plus momen yang kita pilih adalah pas bulan purnama. Jadinya jalan2 kali ini bener2 seru.

Hari Pertama:
Gue sama keluarga nyampe di Krakal udah jam setengah 5 sore, setelah sempet kejebak macet gara2 ada karnaval 17-an di desa sebelum jalan ke Krakal. Sesampainya di lokasi, keluarga gue langsung berhenti di rumah penduduk, yang punya namanya Mbah Lono, letaknya deket pantai. Ini rumah mau dipakai buat nginep. Dasarnya bulan purnama, udara berubah jadi dingin, dengan angin yang kenceeeeeeng banget. Sebenernya, sih, gue nggak masalah, tapi nyokap gue yang nggak tahan dingin akhirnya mlih make jaket kemana-mana.
Karena udah sore, alhasil Rombongan ini langsung nyantai2 dan ngobrol2 dulu. Kita sempet naik ke karang yang tinggi banget. Di karang itu ada semacam tempat duduk dengan atap. Dari karang yang lebih mirip bukit itu kita bisa ngeliat pemandangan pantai Krakal yang keren banget. Dan yang lebih asyik, bisa liat sunset! Tapi karena langit mendung, jadi pemandangan matahari tenggelam ini agak keganggu awan hitam.
Setelah sholat, rombongan pada nyari bulan purnama. Kan, keren, tuh, liat purnama di pantai. Gue juga semangat ikutan, tapi karena bulannya belum nongol, alhasil gue nyerah, dan masuk rumah aja. Sekitar jam 7 malem, rombongan pada makan bareng di rumah Mbah Lono. Makannya lesehan, pake tiker. Nah, momen ini, nih, yang paling asyik. Selain ngobrolnya makin seru, juga karena makanannya enak! Padahal lauknya sederhana, cuman tempe bacem, ampela goreng, bihun, sama sayur yang mirip lodeh, tapi sebenernya namanya oblok2.
Habis makan, Rombongan mulai pengen liat bulan purnama lagi, kali2 aja udah keluar. Gue sempet diajak, tapi berhubung udara udah mulai dingin, gue jadi ngantuk bawaannya, akhirnya gue nggak jadi ikut. Bapak2 semangat banget, tuh, melawan angin kenceng dan udara dingin yang mulai diraisain sama semua orang yang nginep di situ. Demi si bulan ini, bapak2 udah siap properti motret: kamera, dan properti penahan dingin: bokap gue pilih bermantel selimut tebel, Pak Nto’ dan Pak Agus pake jaket, sementara Pak Adib pake jaket jins dan bawa sarung. Si bulan ini sempet kefoto, tapi sayanganya blur. Gue nggak tahu, bulannya emang nggak begitu jelas atau dasarnya bokap gue yang emang amatir motret.
Setelah dengerin ibu2 pada cerita, sekitar jam sembilan gue tidur. Adek ama nyokap gue tidur di kamar kiri; anak2nya Pak Agus tidur di kamar kanan; gue ama ibu2 tidur ber-5 di kasur lipet yang udah disiapin di ruang tamu (setelah beresin kursi2 dan meja); bapak2 dan 2 anak cowok dari Pak Adib tidur di luar, lebih tepatnya di teras.
Karena desanya lumayan terpencil, jadi listrik belum masuk. Untungya, sih, di rumahnya Mbah Lono ini pake diesel, jadi lumayanlah ada cahaya, meskipun suka ‘byar-pet’. Tapi kalau mau tidur, dieselnya dimatiin. Nah, supaya mengantisipasi kalau kebelet pipis malem2, makanya sebelum tidur musti ke kamar mandi dulu, soalnya kamar mandinya di luar rumah. Jadi kebayang, dong, kalau kalau pengen pipis harus ke halaman rumah dulu di tengah pantai yang nggak ada listrik. Selain serem, juga gelap……banget.

Hari Kedua:
Subuh, ibu2 udah pada bangun (kebiasaan di rumah kali, ya…..), dan mulai sholat. Setelah sholat, gue ama nyokap sempet jalan2 berdua ke bukit-karang, menikmati angin kenceng sambil niat liat sunrise. Tapi lagi2 mendung. Jadi tahunya udah ngerasa panas aja, karena sinar matahari udah nyampe ke bukit-karang itu. Dari bukit yang lumayan cadas itu, gue ama nyokap duduk2 di deket pantai. Sementara bapak2 udah heboh bakar jagung. Gue bersyukur, Pak Adib dan keluarganya, nih, baik banget sampe bawa alat bakar à la BBQ. Sebelum sarapan pagi, rombongan pada bakar jagung dulu. Dan habis bakar jagung ini mulailah jalan2. Berhubung adek gue agak sakit (dan belum bangun), akhirnya dia ditinggal di rumah Mbah Lono. Ber-15 jalan2.
Awalnya naik bukit-karang yang di sebelah kanan rumah, lalu turun, dan nyampai di sisi kanan pantai Krakal. Habis mengistirahatkan kaki (dan foto2, tentu saja……), perjalanan menyusuri pantai berlanjut, sampai di Pantai Sundak, di sebelah pantai Krakal. Beda dengan Krakal yang sepi dari aktivitas berbau kelautan, maka di P. Sundak ini kita bisa menemukan beberapa kapal nelayan. Waktu gue datang ke sana, anginnya lagi gede, makanya para nelayan jadi nggak melaut. Oia, FYI, nih, hasil utama P. Sundak ini nggak cuman ikan doang, lho, tapi LOBSTER! Yup, si Raja Udang ini adalah ‘buruan’ yang paling banyak didapatkan oleh nelayan.

Setelah selesai ngobrol di P.Sundak, rombongan mulai jalan lagi, mau ke balik ke Krakal. Tapi sayangnya jalan termudah untuk nyampe ke pantai sebelah nggak boleh dilewati karena ditutup oleh pengelola penginapan yang ada di P.Sundak itu. Ya, terpaksalah ber-15 mendaki bukit curam. Bukitnya itu berbatu-batu dan ada rumput2 liar. Dan gara2 batu2 keras itu, jari gue sempet lecet dan berdarah. Perjalanan ini seru banget karena berasa outbond. Nggak pernah kebayang, deh, ke pantai musti mendaki bukit. Tapi itulah asyiknya, dan menurut gue justru the ‘it’ program-nya adalah mendaki bukit ini.
Capek outbond, rombongan langsung disambut sarapan pagi.
Dan habis makan, semuanya udah siap2 mau balik. Gue udah masukin semua barang ke mobil. Sekitar jam 10-an pagi, setelah pamit sama keluarga Mbah Lono, rombongan balik pulang.
Ke Krakal emang selalu berkesan. Pantainya keren abis. Nggak kalah, deh, dari Bali. Pasirnya putih, dan bersih. Di sekitar pasir kita bisa nemuin kulit kerang atau bintang laut. Yang lebih asyik, daerahnya masih asri, jadi semuanya serba alami, belum ‘dimodifikasi’ untuk keperluan turis. Udah ada lumayan banyak penginepan, tapi harap maklum kalau di penginepan2 itu nggak ada listrik. Buat yang doyan surfing, Krakal nggak begitu oke. Ombaknya nggak bagus buat olahraga itu. Kalau mau ke pantai ini, ya menikmati pemandangan aja sambil main air.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar